1. How do information technologies contribute to the business success of Sew What? Inc.? Give several examples from the case regarding the business value of information technology that demonstrate this conclusion

Before Sew What? Inc  put up they Web site, sewwhatinc.com , They business was almost all local. But after launching the Web site three years ago,They have clients all over the world. In fact, last year Sew What? Inc.  revenue grew 45 percent on the previous year’s sales, and this year they are on target to enjoy a 65 percent increase on 2005 sales. And nearly all that growth came from Web-driven sales.

technology plays in running a successful small business hit home when Megan Duckett lost a big contract. The potential client said that without a Web site, her company “lacked credibility.” “Before losing that contract, I thought, ‘I run a sewing business, a cottage craft. I don’t need a Web site” she said.

Losing the contract Duckett decided to embrace technology. Using Microsoft Publisher, she designed and built her own Web site.

Yet another Web site reconstruction helped Sew What? grow into a company with customers around the world and a clientele list that includes international rock stars, Gucci, and Rolling Stone magazine.

 

  1. If you were a management consultant to Sew What? Inc., what would you advise Megan Duckett to do at this point to be even more successful in her business? What role would information technology play in your proposals? Provide several specific recommendations

 

Sew What? Inc. has managed to take advantage of information technology systems are well in the growth and development of the company. But along with the times, all companies are constantly trying to capture market share by improving their competitiveness. Therefore, suggestions that should be performed by Sew What? Inc.untuk continue to develop the company, namely the company should take advantage of information technology systems to develop e-commerce. According to O’Brien and Maracas (2009) e-commerce is the buying, selling, marketing, service products and services, and information through a variety of communications networks. With the use of e-commerce will enable customers to make purchases and payments online. Lots of businesses using the Internet, intranets, extranets, and other networks to support each stage of the commercialization process, including everything in advertising, sales, and customer support on the World Wide Web for Internet security and payment mechanism to ensure the arrival of orders and process payments. Currently Sew What? Inc. recently developed a website (www.sewwhatinc.com) and blog (www.sewwhatinc.com/blog) both of which are part of e-business.

 

 

  1. How could the use of information technology help a small business you know be more successful? Provide several examples to support your answer.

Communication

Rapid communications can help increase productivity, allow for better business decision-making and ease a company’s expansion into new territories or countries. Email servers, routers, internal company billboards and chat services can serve as the backbone of a company’s communications. IT equipment can be used to send business status reports to executives, to update employees on critical business projects and to connect with business partners and customers. For example, after launching the Web site sewwhatinc.com three years ago, they have clients all over the world. In fact, last year sew what? Inc. revenue grew 45 percent on the previous year’s sales, and this year they are on target to enjoy a 65 percent increase on 2005 sales.

Efficiency

Information technology systems can be used to automate routine tasks, to make data analysis easier and to store data in a manner that can easily be retrieved for future use. Technology can also be used to answer customer questions through email, in a real-time chat session or through a telephone routing system that connects a customer to an available customer service agent.

Competitive Advantage

Adoption of information technology resources allows companies to maintain a competitive advantage over their rivals. Companies using a first-movers strategy can use information technology to create new products, distance their products from the existing market or enhance their customer services. For example, Saw What? Inc. Need a web site for increase the credibility

Economic Efficiencies

Companies can harness information technology resources to lower their costs. Using IT infrastructure, redundant tasks can be centralized at one location. For example, a large company could centralize their payroll function at one location to lower employee costs.

Real World Activities

  1. Search the Internet to help you evaluate the business performance of Sew What? Inc. and its competitors at the present time. What conclusions can you draw from your research about Sew What?’s prospects for the future? Report your findings and recommendations for Sew What?’s continued business success to the class.

Sew What? Inc. is a respected Theatrical Drapery Manufacturer and Custom Sewing Service working specifically with the entertainment industry, special events, and trade show exhibit circuits.

Product line includes the following:

  1. CUSTOM FABRICATON OF Stage Curtains and Drapery: Stage Backdrops & Cycloramas Main Stage Drapes / Curtains Austrian / Venetian / Braille Drapes Tab Drapes / Curtains Theater Scrims and Bobbinettes Legs, Borders & Masking Drapes
  2. Trade Show & Exhibit Supply: Pipe and Base / Pipe and Drape Custom Digital Trade Show Displays Custom Tent Wall and Ceiling Liners Table Skirting, Linens and Napkins
  3. Theatrical Drapery Supply: Curtain Tracks Canvas Hampers & Sewing Supplies Commando Cloth and Theatrical Fabrics Ready-to Ship Masking Drapes

Competitor :

DAZIAN FABRICS

For over 165 years Dazian has been recognized as a pillar of the entertainment and event industries and the designer’s choice for innovative ideas and solutions. From its early roots in professional theater, to its current leadership role in custom event decor, lighting, and visual display, Dazian has established a reputation for creative fabric solutions, product innovation and customized service. Dazian recognizes the constant need for change and offers a wide range of specialty trend-setting fabrics and finished products for creating spectacular pulse-pounding visual effects.

  1. Small businesses have been slower to integrate information technology into their operations than larger companies. Break into small groups with your classmates to discuss the reasons for this state of affairs, identifying several possible IT solutions and their business benefits that could help small businesses become more successful.

Most small companies are focused on their survival and don’t have time to plan for the long term. Smaller companies have proportionally smaller IT budgets. Many information technology solutions require considerable startup costs, steep learning curves, and long payback periods.

Solutions:

  1. ASP application suites reduce start-up costs because the software is leased rather than purchased.
  2. Small businesses should ensure they hire people who are IT literate. These people would require less training when the business get around to implementing new technology, and the best of them may even be able to take a leadership role in training other users and in helping acquire appropriate systems.
  3. Ensure IT purchases are scalable.

Ringkasan dan review atas buku O’brien dan Marakas chapter 9 tentang E-Commerce.

Prinsip E-Commerce

Perkenalan pada E-Commerce

E-Commerce mengubah bentuk dari persaingan, kecepatan tindakan dan perampingan interaksi, produk dan pembayaran dari konsumen ke perusahaan dan dari perusahaan ke supplier. Bagi sebagian perusahaan saat ini, E-Commerce lebih dari sekedar jual beli online. Malahan, hal ini meliputi keseluruhan proses online dari pengembangan, pemasaran, penjualan, pengiriman, pelayanan dan pembayaran untuk produk dan jasa yang ditransaksikan pada antar jaringan, pelanggan pasar global dengan dukungan jaringan mitra bisnis di seluruh dunia.

Faktanya, banyak yang menganggap istilah “E-Commerce” (Perdagangan Elektronik) menjadi agak kuno. Mengingat bahwa banyak pebisnis muda yang berkembang di dunia yang mana perdagangan online selalu tersedia, mungkin segera tiba saatnya untuk menghapus perbedaan antara perdagangan elektronik dan bisnis elektronik dan menerima bahwa semua itu hanyalah bisnis pada umumnya. Sampai saat itu, kita akan tetap menggunakan istilah “E-Commerce” karena istilah ini memberikan gambaran yang lebih jelas dari perbedaan transaksi bisnis online dan transaksi bisnis yang lebih tradisional.

Ruang lingkup E-Commerce

Keuntungan dari E-Commerce memungkinkan bisnis dari hampir setiap ukuran yang terletak hampir dimana saja di planet ini untuk berbisnis dengan siapapun, dimanapun. Kemampuan dari E-Commerce menghilangkan hambatan geofisik, menjadikan semua konsumen dan bisnis di bumi ini adalah konsumen dan supplier potensial.

Kategori E-Commerce

  1. E-Commerce dari perusahaan ke konsumen. Dalam bentuk E-Commerce ini perusahaan harus mengembangkan pasar elektronik yang menarik untuk menjual produk dan jasa ke konsumen
  2. E-Commerce konsumen ke konsumen. Kesuksesan besar dari pelelangan online seperti eBay dimana konsumen dapat saling melakukan transaksi jual beli dalam sebuah proses pelelangan dalam website pelelangan, hal tersebut membuat E-Commerce ini menjadi strategi bisnis yang penting.
  3. E-Commerce perusahaan ke perusahaan. Kategori E-Commerce ini melibatkan baik pasar bisnis elektronik maupun pasar langsung antara perusahaan yang juga penting adalah gerbang E-Commerce perusahaan ke perusahaan menyediakan pasar pelanggan dan pertukaran untuk perusahaan.

Prosedur penting E-Commerce

Prosedur penting E-Commerce adalah Sembilan komponen kunci dari arsitektur proses E-Commerce yaitu dasar inisiatif E-Commerce dari banyak perusahaan saat ini. Kesembilan komponen tersebut antara lain kontrol dan akses keamanan, profil dan personalisasi, manajemen pencarian, manajemen konten dan katalog, pembayaran, manajemen alur kerja, pemberitahuan acara, kolaborasi dan pertukaran atau perdagangan.

 Faktor kesuksesan E-Commerce

  1. Seleksi dan nilai. Perusahaan harus menawarkan pilihan produk dan jasa yang menarik dengan harga yang bersaing.
  2. Kinerja dan layanan. Situs perusahaan harus di design secara efisien untuk memudahkan akses dalam berbelanja.
  3. Lihat dan rasakan. Hal ini bisa dikategorikan sebagai pengalaman berbelanja dengan audio, video dan gambar bergerak untuk mendeskripsikan secara sederhana “lihat dan rasakan”.
  4. Iklan dan insentif. Beberapa toko web dapat mengiklankan pada media tradisional, tetapi kebanyakan menggunakan personalisasi spanduk beriklan ataupun promosi melalui email. Sedangkan insentif yang dimaksud adalah kupon, diskon, penawaran khusus, voucher, dll.
  5. Perhatian pribadi. Software E-Commerce dapat secara otomatis merekam detail kunjungan anda dan membuat profil pengguna anda. Kemudian saat anda kembali mengunjungi website tersebut, anda akan disambut dengan nama atau halaman web pribadi.
  6. Hubungan masyarakat. Memberikan konsumen online suatu perhatian khusus seperti perasaan memiliki suatu grup unik yang membantu secara individual akan membangun nilai dan kesetiaan pelanggan.
  7. Keamanan dan keandalan. Konsumen harus merasa yakin bahwa kartu kredit, informasi pribadi dan transaksinya aman dari penggunaan tanpa izin.

Bukalapak.com

  • E-Commerce adalah suatu proses membeli dan menjual produk-produk secara elektronik oleh konsumen dan dari perusahaan ke perusahaan dengan komputer sebagai perantara transaksi bisnis.
  • Tujuan suatu perusahaan menggunakan sistem E-Commerce adalah dengan menggunakan sistem ini maka perusahaan dapat lebih efisien dan efektif dalam meningkatkan keuntungannya.
  • Manfaat menggunakan E-commerce dalam dunia bisnis, yaitu dapat melebarkan jangkauan dengan transaksi online yang dapat diakses oleh semua orang tanpa adanya batasan tempat dan waktu karena semua orang dapat mengaksesnya hanya dengan menggunakan media perantara komputer.

Website

Sebagai salah satu cara online shop dalam menarik minat pelanggan potensial memiliki website merupakan sebuah kewajiban. Begitu pun dengan Bukalapak.com sebagai online marketplace yang menjual banyak barang, Bukalapak.com memberikan berbagai macam fitur guna memberikan kemudahan. kenyamanan penggunannya untuk mencari produk dan informasi yang diinginkannya.

Blog

Blog juga digunakan Bukalapak.com sebagai tempat memberikan informasi seperti kegiatan-kegiatan yang diadakan oleh Bukalapak.com seperti kopdar komunitas Bukalapak.com, fitur-fitur terbaru dari website bukalapak, tips berbelanja online dan kisah penjual online yang sukses di Bukalapak.com

Youtube

Bukalapak.com sebagai salah satu online marketplace memanfaatkan youtube yang digunakan sebagai media komunikasi satu arah guna memberikan informasi tentang kegiatan-kegiatan yang dilakukan dan untuk mengenalkan Bukalapak.com pada masyarakat online.

Twitter & Facebook

Akun sosial media Twitter digunakan bukalapak untuk memposting tautan dari website Bukalapak.com, blog dan youtube yang berupa informasi seperti, diskon, review produk terlaris, penjual terbaik dan sebagai tempat berkomunikasi dengan para followers @bukalapak.

Sosial media facebook digunakan Bukalapak.com sebagai sarana mempromosikan produk, event-event, diskon, quis, dan sebagai tempat untuk menanyakan tentang ketersedian produk yang ditawarkan dan tempat untuk menyampaikan keluhan yang terjadi dalam proses transaksi tanpa harus menghubungi costumer service Bukalapak.com terlebih dahulu.

Smart Mobile Application

Bukalapak.com memperbarui sistem dan memperbaiki fitur – fiturnya sehingga memberikan kemudahan bagi penjual untuk mengiklankan produk dan jasanya, terlebih lagi pada saat ini untuk mengakses Bukalapak.com dapat dilakukan melalui smartphone mobile. Hal ini dilakukan oleh Bukalapak.com guna memudahkan penggunanya dalam melakukan transaksi di situs Bukalapak.com. Secara tidak langsung memberikan dampak akan semakin tingginya tingkat pembelian pada situs Bukalapak.com sehingga dapat meningkatkan keuntungan bagi perusahaan.

  1. Jelaskan bagaimana pengembangan sistem informasi dengan pendekatan insourcing atau outsourcing di perusahaan dapat dilakukan! Jelaskan pula hal-hal yang memengaruhi kesuksesan dalam pengembangan sistem tersebut!

 Peningkatan manajemen organisasi atau perusahan merupakan faktor yang dituntut dalam persaingan dunia usaha saat ini. Sehingga organisasi atau perusahaan harus mampu mengelola organisasi/perusahaannya secara efektif dan efisien untuk dapat memanfaatkan dan memaksimalkan sumberdaya yang dimiliki untuk mencapai hasil yang maksimal. Tentunya hasil tersebut ditentukan pula oleh penggunaan tenaga kerja yang ada. Kebanyakan perusahaan saat ini berusaha agar tenaga kerja inti yang dimiliki di lingkungan organisasi tersebut hanya berkonsentrasi menangani pekerjaan yang menjadi bisnis inti (core business). Bentuk dari pengambilan ketenagakerjaan yang ada saat ini berupa pendekatan Outsourcing dan Insourcing. Tujuannya dari pengambilan resource ini adalah agar perusahaan tersebut dapat lebih fokus dalam pencapaian bisnis intinya atau core business nya.

Pendekatan Insourcing

Insourcing adalah mengoptimalkan karyawan dalam perusahaan untuk dipekerjakan di luar perusahaan berdasarkan kompetensi dan minat karyawan itu sendiri dan difasilitasi oleh perusahaannya. Artinya mereka akan dibayar secara penuh oleh perusahaan yang menggunakannya, atau sharing dengan perusahaan asalnya atau perusahaan asal hanya menanggung selisih gaji (Zilmahram, 2009). Insourcing merupakan delegasi dari suatu pekerjaan ke pihak yang ahli (spesialis TI) dalam bidang tersebut dalam suatu perusahaan. Insourcing merupakan pengembangan dan penerapan sistem informasi manajemen yang dilakukan oleh internal perusahaan dan dilakukan oleh pegawai perusahaan itu sendiri.

Keuntungan dari penerapan pendekatan insourcing:

  1. Biaya pengembangannya relatif lebih rendah karena hanya melibatkan pihak perusahaan
  2. Sistem informasi yang dibutuhkan dapat segera direalisasikan dan dapat segera melakukan perbaikan untuk menyempurnakan sistem tersebut
  3. Sistem informasi yang dibangun sesuai dengan spesifikasi yang dibutuhkan dan dokumentasi yang disertakan lebih lengkap
  4. Mudah untuk melakukan modifikasi dan pemeliharaan (maintenance) terhadap sistem informasi karena proses pengembangannya dilakukan oleh karyawan perusahaan tersebut
  5. Adanya insentif tambahan bagi karyawan yang diberi tanggung jawab untuk mengembangkan sistem informasi perusahaan tersebut
  6. Lebih mudah melakukan pengawasan (security access) dan keamanan data lebih terjamin karena hanya melibatkan pihak perusahaan
  7. Sistem informasi yang dikembangkan dapat diintegrasikan lebih mudah dan lebih baik terhadap sistem yang sudah ada.

Kelemahan dari penerapan pendekatan insourcing:

  1. Pengembangan sistem informasi membutuhkan waktu yang lama karena konsentrasi karyawan harus terbagi dengan pekerjaan rutin sehari-hari sehingga pelaksanaannya menjadi kurang efektif dan efisien
  2. Perubahan dalam teknologi informasi terjadi secara cepat dan belum tentu perusahaan mampu melakukan adaptasi dengan cepat sehingga ada peluang teknologi yang digunakan kurang canggih (tidak up to date)
  3. Membutuhkan waktu untuk pelatihan bagi operator dan programmer sehingga ada konsekuensi biaya yang harus dikeluarkan
  4. Adanya demotivasi dari karyawan ditugaskan untuk mengembangkan sistem informasi karena bukan merupakan core competency pekerjaan mereka
  5. Kurangnya tenaga ahli (expert) di bidang sistem informasi dapat menyebabkan kesalahan persepsi dalam pengembangan system
  6. Kesalahan/resiko yang terjadi menjadi tanggung jawab perusahaan.

Hal-hal yang memengaruhi kesuksesan pendekatan insourcing

  1. Perusahaan memiliki sumber daya manusia yang memadai untuk pengembangan sistem informasi.
  2. Perusahaan melakukan audit secara berkala kepada divisi IT yang bertanggung jawab atas pengembangan sistem informasi.

Pendekatan Outsourcing

Outsourcing atau pendayagunaan sumberdaya eksternal merupakan pemindahan sistem informasi perusahaan baik seluruh maupun sebagian (Benamati dan Rajkumar, 2002). Outsourcing dalam arti luas adalah pembelian sejumlah barang atau jasa yang semula dapat dipenuhi oleh internal perusahaan tetapi sekarang dengan memanfaatkan mitra perusahaan sebagai pihak ketiga (O’Brien dan Marakas, 2010). Dalam kaitannya dengan TI, outsorcing digunakan untuk menjangkau fungsi TI secara luas dengan mengontrak penyedia layangan eksternal. Faktor utama yang mendorong pendekatan ini adalah efisiensi sumber daya. Sementara itu pendekatan outsourcing biasanya diterapkan oleh perusahaan yang tidak cukup memiliki sumber daya manusia untuk pengembangan sistem, namun memiliki dana yang cukup untuk membeli sistem yang ada dari pihak di luar perusahaan.

Keuntungan pendekatan outsourcing:

  1. Perusahaan dapat lebih fokus pada hal yang lain, karena proyek telah diserahkan pada pihak ketiga untuk dikembangkan.
  2. Dapat menggali skill dan kepandaian yang berasal dari perusahaan atau organisasi lain dalam mengembangkan produk yang diinginkan.
  3. Dapat memprediksi biaya yang dikeluarkan untuk kedepannya.
  4. Biasanya perusahaan outsourcesistem informasi pasti memiliki pekerja IT yang kompeten dan memiliki skill yang tinggi, dan juga penerapan teknologi terbaru dapat menjadi competitive advantage bagi perusahaan outsource. Jadi dengan menggunakan outsource, otomatis sistem yang dibangun telah dibundle dengan teknologi yang terbaru.
  5. Walaupun biaya untuk mengembangkan sistem secara outsourcetergolong mahal, namun jika dibandingkan secara keseluruhan dengan pendekatan insourcing atau outsourcing termasuk pendekatan dengan cost yang rendah.

Kelemahan pendekatan outsourcing:

  1. Kurangnya perusahaan dalam mengerti teknik sistem informasi agar bisa dikembangkan atau diinovasi di masa mendatang, karena yang mengembangkan tekniknya adalah perusahaanoutsource.
  2. Menurunkan kontrol perusahaan terhadap sistem informasi yang dikembangkan.
  3. Informasi-informasi yang berhubungan dengan perusahaan kadang diperlukan oleh pihak pengembang aplikasi, dan kadang informasi penting juga perlu diberikan, hal ini akan menjadi ancaman bagi perusahaan bila bertemu dengan pihak pengembang yang nakal.
  4. Ketergantungan dengan perusahaan lain yaitu perusahaan pengembang sistem informasi akan terbentuk.

Hal-hal yang memengaruhi kesuksesan pendekatan outsourcing:

  1. Perusahaan dapat memilih vendor yang tepat.
  2. Terdapat kontrak yang jelas antara perusahaan dengan vendor yang dipilih oleh perusahaan.
  3. Pengembangan sistem terdokumentasi dengan lengkap dan jelas.
  4. Terdapat jangka waktu pengerjaan yang jelas.
  5. Perusahaan mampu menyampaikan kebutuhan sistem yang diperlukan.

Mantainaibility merupakan salah satu karakteristik dari berkualitas tidaknya suatu software. Jelaskan urgensi mantainaibility ini dalam konteks implementasi suatu sistem informasi di organisasi?

Urgensi maintainability dari suatu software adalah pentingnya perawatan/pemeliharaan dan pengembangan suatu software agar software selalu dalam keadaan siap pakai. Dalam waktu tertentu tidak menutup kemungkinan software mengalami kerusakan atau perlu disempurnakan lagi. Maintainability menjadi salah satu faktor yang berkaitan dengan kemampuan software untuk menjalani perubahan yang terjadi dalam perusahaan.

Alasan-alasan yang mendasari pentingnya pemeliharaan sistem atau maintenance system:

Memperbaiki Kesalahan (Correcting Errors)

Maintenance dilakukan untuk mengatasi kegagalan dan permasalahan yang muncul saat sistem dioperasikan. Sebagai contoh, maintenance dapat digunakan untuk mengungkapkan kesalahan pemrograman (bugs) atau kelemahan selama proses pengembangan yang tidak terdeteksi dalam pengujian sistem, sehingga kesalahan tersebut dapat diperbaiki.

Menjamin dan Meningkatkan Kinerja Sistem (Feedback Mechanism)

Kajian pascaimplementasi sistem merupakan salah satu aktivitas maintenance yang meliputi tinjauan sistem secara periodik. Tinjauan periodik atau audit sistem dilakukan untuk menjamin sistem berjalan dengan baik, dengan cara memonitor sistem secara terus-menerus terhadap potensi masalah atau perlunya perubahan terhadap sistem. Sebagai contoh, saat user menemukan errors pada saat sistem digunakan, maka user dapat memberi umpan balik atau feedback kepada spesialis informasi guna meningkatkan kinerja sistem. Hal ini yang menjadikan system maintenance perlu dilakukan secara berkala, karena system maintenance akan senantiasa memastikan sistem baru yang di implementasikan berjalan dengan baik dan sesuai dengan tujuan penggunaanya melalui mekanisme umpan balik.

Menjaga Kemutakhiran Sistem (System Update)

Selain sebagai proses perbaikan kesalahan dan kajian pasca implementasi, system maintenance juga meliputi proses modifikasi terhadap sistem yang telah dibangun karena adanya perubahan dalam organisasi atau lingkungan bisnis. Sehingga, system maintenance menjaga kemutakhiran sistem (system update) melalui modifikasi-modifikasi sistem yang dilakukan.

  1. Jelaskan pula bagaimana konversi sistem informasi dari system informasi yang lama ke system informasi yang baru dapat dilakukan ?

Konversi (conversion) adalah proses perubahan dari sistem lama ke sistem baru. Empat strategi konversi yang utama dapat dilakukan :

  1. Strategi Paralel (parallel strategy)

Sistem lama dan calon penggantinya dijalankan bersama selama beberapa waktu sampai setiap orang merasa yakin bahwa fungsi yang baru telah berjalan dengan benar. Ktika terjadi kesalahan atau gangguan pada proses baru, sistem yang lama masih dapat digunakan sebagai cadangan.

  1. Strategi Pindah Langsung (direct cutover )

Mengganti sistem lama seluruhnya dengan sistem baru pada hari yang telah ditentukan. Ini adalah pendekatan yang sangat beresiko yang berpotensi menimbulkan kerugian yang lebih besar daripada menjalankan dua sistem secara paralel jika ditemukan masalah yang serius dalam sistem barunya.

  1. Strategi Studi Percontohan (pilot study)

Menjalankan sistem yang baru hanya dalam area yang terbatas seperti hanya satu departemen atau satu unit kegiatan. Ketika versi percontohan ini sempurna dan bekerja dengan lancar, barulah kemudian dipasang di seluruh perusahaan, secara simultan ataupun  bertahap.

  1. Strategi Pendekatan Bertahap (phased approach)

Menjalankan sistem baru dalam setahap demi setahap, baik berdasarkan fungsi maupun unit organisasional.

Perincian dokumentasi (documantation) yang memperlihatkan cara kerja sistem baik dari sudut pandang teknis maupun dari sudut pandang pengguna akhir diselesaikan selama waktu. konversi, untuk digunakan dalam pelatihan dan kegiatan setiap harinya. Tidak adanya  pelatihan dan dokumentasi yang sepantasnya akan menimbulkan kegagalan sistem.

 

Welcome to Student.ipb.ac.id. This is your first post. Edit or delete it, then start writing!